Sunset Candi Prambanan

Masih betah ngebolang, selanjutnya menuju Candi Prambanan yang letaknya lumayan jauh dari CandiΒ  Borobudur, kalau tidak salah sekitar 50 km lebih meskipun masih dalam area kabupaten Sleman. Siang itu sehabis istirahat dan isi perut kami melanjutkan perjalanan ke Prambanan, karena kelelahan beberapa dari kami sampe tertidur di mobil dengan gaya dan muka yang udah gak karuan πŸ˜› kami sudah beli tiket masuk candi paketan jadi dalam sehari itu kita mesti kunjungi candi tersebut. Sesuai prediksi ternyata jalanan menuju Candi Prambanan maceeet padahal itu hari senin, mungkin karena besoknya tanggal merah jadi begitulaahh πŸ˜€ Kalau lewat jalur biasanya yang menuju Candi Prambanan bisa-bisa gak bakal sampe kesana karena macetnya gila-gilaan..Β  Akhirnya salah satu temanku punya ide dengan bermodalkan mbah google map kami cari jalan alternatif bagaimana caranya biar bisa sampe tepat waktu sebelum pintu masuknya ditutup hahhaaa… kalau tidak salah ingat pintu candi ditutup jam 5 sore.

1496290422839

Selamat sore dari Prambanan

Petualangan dimulai… berbekal mbah google map, teman yang jago baca peta dan jago nyetir alhasil kami memilih jalan pintas alias alternatif supaya bisa sampai di Candi Prambanan sebelum pintu masuk tutup. Perjalanan kali ini seruuu dan bikin deg-degan karena kita benar-benar gak tau jalan alternatif mana yang harus dilewati * udah kayak orang hilang πŸ˜€ soalnya jalan pintas menurut si mbah google map mesti belok sini belok sana, akhirnya melewati sawah, ladang, bahkan masuk ke kebun salak yang cuman bisa dilewati satu kendaraan saja karena jalannya kecil dan gak ada orang.. *bayangkan malem hari lewat kebun salak gimana rasanya yah? πŸ˜€ siang hari aja udah sereemm, waktu itu saya sudah pasrah kalau gak bisa sampe ke Prambanan gak papa, nanti next trip aja baru ke sana. Temanku bilang, bisa kok tinggal sedikit lagi nyampe. Akhirnyaaa, tibalah kami di Prambanan sekitar jam 4:50 sore. Alhamdulillaah…. rejeki gak kemana, tiba di loket ternyata kami adalah pengunjung terakhir πŸ˜› Setelah melewati pintu masuk buat scan tiket, pintunya ditutup..! gak ada turis yang boleh masuk lagii hahaa..

1496291043812Akhirnya kami menikmati pemandangan sore itu, melihat indahnya Candi Prambanan di sore hari dengan suasana langit yang agak mendung-mendung dan itu keren banget. Gak terasa setelah mengelilingi kompleks candi hari sudah mulai gelap, petugas pun menyuruh kami untuk tidak berada di dalam candi saat malam hari, kalau nongkrong di taman sekitar candi masih boleh πŸ˜€

20170327_175644aaaaaa

Candi Prambanan merupakan candi Hindu terbesar yang ada di Indonesia dibangun pada abad ke 9 Masehi dan candi ini tak lepas dari legenda Putri Roro Jonggrang yang meminta dibangunkan 1.000 buah candi dalam satu malam sebagai syarat bagi Raden Bandung jika ingin meminangnya. Sebelum candi terakhir jadi, Putri Roro Jongrang segera bergegas untuk membangunkan para gadis desa untuk memukul-mukul lesung supaya ayam berkokok di pagi buta untuk menghentikan pembangunan candi-candi tersebut. Mengetahui kecurangan yang dilakukan sang putri maka Reden Badung marah dan mengutuk Roro Jonggrang menjadi sebuah arca. Saat ini kita masih bisa melihat beberapa arca yang ada di kompleks Candi Prambanan termasuk Acra Roro Jongrang.

20170327_175653

Prambanan Temple

20170327_175631aaaaa

Udah mulai sunset

20170327_175748

Sunset

20170327_180745aa

Sunset

1496290723271

Taman Candi Prambanan

20170327_181635aaaa

Candi Prambanan malam hari tampak dari depan

Waktu pulang dari candi ada pasangan orang asing yang kena teguran dari petugas karena mereka menggunakan Drone (kamera yang terbang-terbang itu) klo gak salah *maaf saya katro’ pemirsaahh πŸ˜› di area candi yang sebenarnya itu dilarang kecuali sudah dapat izin dari pihak yang membolehkan penggunaan alat semacam itu di area situs bersejarah. Entah apa yang terjadi pada mereka, tapi kata temanku biasanya hasil rekaman dari kamera itu diambil dan mereka kena denda, waduhh.. bahaya juga ya. Jadi buat kalian yang mau menikmat keindahan situs bersejarah dimanapun itu sebaiknya jagalah ketertiban, perhatikan selalu barang bawaan anda dan patuhi peraturan yang ada di area tersebut. πŸ™‚

Yogyakarta (Jogja)

Hello friends, salam dari kota Yogyakarta (Jogja) yang kaya akan sejarah negeri kita dan banyak tempat eksotis bisa buat mata jadi segerrr… Perjalanan kali ini ke kota Jogja, Jawa Tengah. Nah karena saya di Surabaya makanya sekalian ngebolang ke Jogja πŸ˜€ Oke dari beberapa option akhirnya sesuai plan awal saya naik kereta dari Surabaya ke Jogja. Zaman sudah canggih jadi beli tiket udah gak ribet, tiket kereta beli online aja pakai aplikasi Traveloka jadi pas sampai di stasiun tinggal scan kode booking tiket keretanya dan tiket terprint otomatis, canggih! *maklum ini pertamakali saya naik kereta soalnya di Sulawesi belum ada kereta πŸ˜› eh, ada ding tapi masih tahap pembangunan rel keretanya, entah tahun kapan baru jadi. πŸ™‚

20170326_171104

Kereta Sancaka Sore

Perjalanan dari Surabaya ke Jogja dengan kereta api memakan waktu kurang lebih 5 jam, karena ini perdana naik kereta jadi kami coba beli tiket kereta eksekutif *sesekali nyoba yang enak karna waktu tempuh ke tujuan cukup lama. Saya memilih naik kereta sore jam 17:35 dari Stasiun Gubeng Surabaya dan sampai di Jojga (Stasiun Tugu) sekitar jam 22:45 malem. Kenapa naik kereta sore? Ya karna sayang aja kalo mesti naik kereta pagi/siang, hahaa waktunya kan bisa dipake jalan-jalan. Selama perjalanan lumayan bisa tidur 3 jam di kereta, udah pake jaket gerbong tetap terasa dingin bangett jadi bawaannya pengen makan melulu walau mata udah minta buat mereem 😁 Sampai di Stasiun Tugu udah tengah malem, saya menunggu teman buat jemput dan istirahat karena pagi-pagi mau jalan keliling jogja.

Paginya, kami bangun sekitar jam 3 pagi hahahaa  *pamit dari tempat tidur, mandi dan otw mau lihat sunrise dari Bukit Panguk Kediwung, tapi sayangnya karena semalam habis hujan jadi paginya berkabut banget jadi batal deh lihat sunrise dan foto-foto pemandangan kece dari atas Bukit Panguk Kediwung. 😦  Padahal kalau lihat foto-foto di internet dan instagram kereen bangett pemandangannya. Yaah next time pas ke sana lagi semoga cuacanya bagus.

1495540485405

This is us, Team Trip Indigo

Dari Bukit Panguk Kediwung kami menuju Hutan Pinus Imogiri, tempatnya cantik hampir mirip-mirip dengan Hutan Pinus yang ada di Malino ( 2-3 Jam driving dari Makassar) tapi berasa bedaa yang di sini lebih adem rasanya dan hutannya cantik πŸ™‚ Setelah menikmati suasana di sana beberapa lama gak terasa perut udah keroncongan ahahaa jadilah kami cari tempat buat sarapan pagi disekitar Hutan Pinus sambil berisitirahat sebentar sebelum melanjutkan perjalanan ke tujuan berikutnya.

1495540893204

Adeek Ayrah di Pine Forest Imogiri Yogja

1495540866660

Okee… mari ke tujuan selanjutnya, kami berangkat menuju Candi Borobudur. Letaknya berada di luar Jogja karena Candi Borobudur sudah masuk wilayah Kabupaten Sleman jadi waktu tempuh ke sana kurang lebih 2 jam dari Hutan Pinus Imogiri. Candi ini pernah masuk dalam daftar situs yang dilindungi oleh UNESCO.

aaa

Saat tiba di sana sudah agak siang dan kami mengira gak bakalan banyak turis karena hari senin, tapi nyatanya banyak banget orang yang datang berkunjung baik itu turis lokal maupun mancanegara. Akhirnya kami masuk ke kawasan Candi Borobudur, kami beli tiket masuk seharga Rp. 50.000 (Paket Wisata Candi Borobudur dan Candi Prambanan). Jadi pada saat ke Prambanan nanti sudah tidak beli tiket lagi hahahaa.. πŸ™‚

1495968604448

Borobudur Temple, Sleman Regency, Central Java

Cuaca siang itu sangat panas menyengat, kalau tidak salah 32 derajat celcius. Baru kali ini saya merasakan benar-benar berjemur di bawah sinar matahari sampe kulit berubah makin itemm dan bibir pecah-pecah karena dehidrasi hahhaa *untung saya gak berubah jadi ikan kering πŸ˜›

1495968595479

Borobudur Temple, Sleman Regency, Central Java

Buat kalian yang senang mengunjungi tempat-tempat bersejarah di kota mana saja jangan sampai merusak tempat tersebut apalagi buang sampah sembarangan. Jangan sampai ya, sayangilah tempat bersejarah tersebut karena kalau bukan kita yang merawat dan melestarikan cagar budaya yang kita punya, siapa lagi? πŸ™‚

Oh Surabaya

Wuhuuu…. akhirnya bisa nulis lagi yaaay, lama gak otak-atik wp kengen berat ternyata buat nulis lagi. Habis sudah nyelesein laporan yang seabrek bikin pucing palaa barbie… *cuma bisa tarik napas dan ngelus dadaa.. hhmmm akhirnya bisa merdeka dikit neeekk.. πŸ˜› Begimana kabar kalian? Semoga semuanya sehat-sehat dan bahagia yaa πŸ˜€

20170325_181812

Menikmati Sunset dari udara

Wokeeh, mari kita refreshing dikitt.. jadi ditengah-tengah deadline kerjaan saya sempat bolos kerja maklum 2 bulan belakangan banyak libur kejepit kan? *masih ngarep bisa liburan lagi πŸ˜€ rencananya saya cuma travel berdua sama teman kerja, eeh pas seminggu sebelum berangkat malah ketahuan sama yang lain. Laahh 3 orang teman lainnya pengen ikutan juga, waduhh gaswatt nih *sempet mikir dalam hati kalo mereka ikut semua di divisi ku bakal sisa 3 orang aja sementara deadline kerjaan masih di depan mata. Kalo ketahuan bos bakalan gawaaaat juga, pengennya sih saya mau ngambil cuti seminggu tapi mikir2 lagi.

Jadilah rencana liburan yang awalnya cuma berdua, saya dan teman kerja malaahan jadinya ber 6. Salah satu teman kerjaku yang udah punya anak, yaa anaknya dibawa juga. Ini pertama kali saya traveling rame-rame bawa anak kecil. *mikir dalam hati apa gak ribett ya bawa anak kecil travelling?? Takut anaknya gak kuat atau rewel soale kita traveling ala ransel bukan ala koper πŸ˜€ Setelah yakin, akhirnya kami ber 5 atur strategi buat minta izin gak masuk kerja pada tanggal sekian karena alasan yang berbagai macam *padahal nyari2 alasan doang hahaa (jangan diikuti yaa).

Oke lanjut, akhirnya tiba hari H kami berangkat ke kota Surabaya naik pesawat sore jadi tiba di sana pas magrib waktu Surabaya. Di sana kami bingung karena ternyata ada 2 orang yang akan jemput pas sampe di bandara, 1 orang temen kuliah ku yang kebetulan kerja ke Surabaya (ini kita udah janjian ketemu di bandara plus ajak kita keliling2), nah orang ke 2 kagak diduga ternyata sebut saja *Pak Ambo’ (mantan konsultan pajak tempat kerja ku yang udah 3 tahun gak ketemu) malah bela-belain mau jemput kami. Walaahh piyeee iki, jadinya bingung deehh.. akhirnya setelah tiba ternyata beliau nungguin kami di gate kedatangan. *cium tangan pak Ambo’ maafkan kami pak jadi merepotkan, kita jadi gak enak soalnya beliau udah tua kasihan kan mesti jemput begini. Tapi kata beliau gak papa karena dia juga sudah rinduuu dengan anak-anaknya *malah kita dianggap anak πŸ˜€ beliau sudah seperti orang tua sendiri, orangnya baik bangeet.. yang paling seru waktu dulu kami Sering Romantis (ROmbongan MAkaN graTIS) bareng selama beliau masih kerja di Makassar πŸ˜€ Jadi ingat kalau rombongan ke rumah makan pasti kita yang paling ributt dan ribettt alias rempong πŸ˜› Jadinya kami terbagi, sebagian ikut di mobil Ambo’ dan sebagian di mobil temanku. Yoo weesss gak masalah yang penting hati senang.

Dari bandara kita langsung otw cari tempat makan buat isi lambung kiri dan kanan yang udah pada gak sabar pengen diisi hahaaa maklum hujan deras bikin ngantuk dan laperr neeek. Jadi kita melipir ke Bebek Songkem (lokasinya dekat jalan menuju jembatan Suramadu). Pertama kali saya coba makan bebek ini, rasanya enak tapi kurang pedesss *menurut saya yang hobby makan sambel πŸ˜€

20170325_195630

Menu Bebek Songkem Surabaya

Nah habis isi tenaga kita langsung menuju jembatan Suramadu dan nyebrang ke Pulau Madura *pengen liat lampu-lampu di jembatan pas malem hari soalnya liat di internet bagus banget. Sayangnyaaa di tengah2 jembatan malah hujan deras plus angin kencang yaaahh gagal deh nyari view keren buat foto kenang-kenangannya *hikss 😦 jadinya kita jalan-jalan sampe ke pulau Madura terus balik lagi ke Surabaya soale udah tengah malem dan harus kumpulin tenaga buat besoknya mau keliling.

Selama di Surabaya kami nginep di rumah Pak Ambo’ yang awalnya kami mau nginep di hotel aja tapi beliau pengen kita nginep di sana.. ya udah akhirnya nginep disana, gak baik loh nolak rezeki ntar gak dikasih rezeki lagi loh hayoo… *padahal dalam hati senang jadinya gak sewa hotel πŸ˜€ hemat lagii dahh hahaa..

Pagi harinya udah bangun pagi-pagi, sarapan pagi kami disuguhi nasi, daging mirip semur tapi lupa namanya apa πŸ˜€ dan sayuran tumis. Naahh karena saya tidak biasa sarapan makan nasi pagi-pagi saya coba makan saja karena lagi laperr hahaaa… pas makan apa lidah saya saja yang berasa lain apa begimana yaa? *bingung sendiri Seumur hidup baru saya makan daging yang rasanya manis, yang setau saya biasanya masakan daging2 itu gurih2 asin begitu manteepp hahahaa… sebenarnya enak cuman mungkin perut saya kaget diisi nasi pagi-pagi πŸ˜€ akhirnya berakhirlah pagi itu sehabis sarapan perut langsung minta dianter ke toilet. *Ini udah tau gak biasa makan nasi pagi2 malah makan piye toh Put… Tak lama kemudian Pak Ambo’ datang bawa beberapa bungkus nasi pecel isi komplit katanya biar coba makanan sini rasanya kayak apa.. πŸ˜€ nahh ini dapet sarapan pagi ronde ke dua lagi hahaaa alhamdulillah wahh makasih banyak Pak kelamaan tinggal di sini bisa-bisa berat badan saya naik drastis coy πŸ˜€

Setelah sarapan dan beberes kami akhirnya melipir rencana udah diatur mau ke sini ke situ selama di Surabaya. Tujuan pertama kita pergi ke Lumpur Lapindo jaraknya kurang lebih 80 km dari kota *kalo gak salah inget maklum umur udah mulai menua πŸ˜› Salah satu temenku pengen banget ke sana mau liat langsung kayak apa sih situasi di sana? Soalnya kalo liat di tipi-tipi pas kejadian itu miris banget banyak desa-desa, sawah, kebun2 orang yang hilang karena bencana itu. Sampai di sana kita rame-rame naik ojek keliling area Lumpur Lapindo selama 30 menit, saya gak tahan sama bau gasnya yang menyengat banget dan bikin hp jadi panas (ini mungkin efek radiasi yah?) dan pak ojeknya jadi tour guide cerita tentang kejadian Lapindo *jadi sedihh 😦 Β Selama perjalanan malah jadi keinget kita semua hidup di dunia hanya sementara kalo Tuhan sudah berkehendak ya kita manusia mau apa lagi kan ya?

Selanjutnya kami balik ke Surabaya buat melipir ke tujuan berikutnya.

20170326_122204

Singgah ke Masjid Al- Akbar Surabaya dan sesuai plan lanjut ke beberapa tempat lagi, tapi apalah daya manusia bisa berencana tapi gak semua bisa berjalan sesuai plan, mau ke Kebun Binatang Surabaya gak jadi soalnya hujan deras tiba-tiba plus angin kencang, widiiiihhh sepertinya kurang beruntung kali ini, Β iya kan Put kamu datangnya pas musim hujan πŸ˜› *anaknya temanku jadi ngambek berat karna gak jadi ke kebun binatang buat liat gajah πŸ˜€ Β Akhirnya kita keliling kota sambil singgah ke beberapa tempat buat beli oleh-oleh Kerupuk dengan berbagai macam rasa, ada yang mentah ada yang tinggal makan nah tinggal dipilih mana suka hahΓ a… Hayooo siapa yang suka makan kerupuk? Surabaya bisa jadi salah satu kota yang punya banyak macam kerupuk yang enak-enak loh..

Karena di Surabaya cuma sebentar jadi gak banyak tempat yang bisa dikunjungi padahal kami mau jalan-jalan ke Malang dan Banyuwangi. Yoo wess next trip aja buat dua kota itu, semoga ada rezeki buat keliling Indonesia dan keliling antar benua. Aameen… *mimpi sejak zaman SMA dulu hahaa

Cerita perjalanan ngebolang berikutnya adalah ke kota Yogyakarta. Nah di sini moment yang paling saya suka… nanti bakal saya posting yah. Selamat malam πŸ™‚

Wisata Pulau Lakkang

Selamat tahun baru teman-teman…. Welcome 2017, semoga resolusi yang dibuat tahun ini tercapai dan berjalan dengan dengan lancar ya πŸ˜€Β  Kali ini mau berbagi sedikit cerita tentang trip ke Pulau terpencil di tengahΒ  kota Makassar. Ceritanya trip ini dadakan tanpa rencana sama sekali. Saya pun baru tau kalau ternyata ada pulau di dekat tempat tinggal saya, padahal udah lama tinggal di kota ini πŸ˜› Kebetulan teman kerja saya, baru bergabung di team kami dan kita kenalan deehh… nah, akhirnya kita ngobrol-ngobrol bareng dan dia ngajak saya dan teman-teman yang lain untuk jalan-jalan ke rumahnya. Ternyata untuk pergi ke rumahnya kita mesti naik perahu loh… awalnya saya kira dia bercanda tapi beneran mesti naik perahu atau mesti naik sampan (perahu yang ukurannya cukup kecil). Kebayang gak..?? Saya langsung mikir, wahhh ini anak perjuangannya lumayan kalau mau berangkat kerja atau kalau mau kemana-mana mesti naik perahu sebelum sampai ke jalan besar yang biasanya sudah ada alat transportasi umum πŸ˜€

Temanku itu ternyata tinggal di Pulau Lakkang, untuk akses ke sana kita bisa lewat dermaga yang biasanya digunakan warga pulau itu untuk menyebrang ke pulau sini.. πŸ˜€ Pulau ini sudah mulai banyak dikenal orang semenjak tahun kemaren banyak turis dari Jepang yang datang buat festival dan lomba foto dengan tema Nature. Sejak saat itu banyak mahasiswa yang datang berkunjung ke pulau tersebut buat rekreasi atau sekedar cari angin atau udara sejuk, jadinya rameee tapi paling rame pas weekend. Kalau hari-hari biasa tidak begitu ramai.

Pulau ini luasnya sekitar 195 hektar dan dihuni sekitar 300 kepala keluarga. Untuk akses ke sana, kita bisa naik perahu yang ukurannya bisa menampung 15 orangΒ  plus bisa bawa motor juga diatas perahu lohh… Dalam sehari perahu ini cuman beroperasi sampe jam 5 sore aja. Sekali naik perahu kita bayar Rp. 3,000 /orang, kalau bawa motor ikut naik ke perahu Rp. 4,000 saja sekali nyebrang ke pulau sebelah. Jadi kalau sudah tidak ada perahu yang beroperasi, kita mesti naik sampan pribadi coy… hahaha jadi rata-rata warga di pulau itu punya sampan buat nyembrang ke Dermaga dekat kampus Unhas.. πŸ˜€ Bayangkan kalo nyebrang sungai malem-malem pakai sampan dan lampu teplok yang pakai minyak tanah πŸ˜› Berasa petualang di hutan belantara deeh πŸ˜›

Untuk menuju ke dermaga tempat perahu penyebrangan itu kita harus ke Dermaga Kera-Kera yang bisa diakses dari Kampus Universitas Hasanuddin. Jalan masuknya di dekat kebun buah naga (depan gedung Pascasarjana), ikuti jalan masuk ke dalam aja sampai di ujung jalan akan terlihat Dermaga kecil. Nah, disini kita mesti melewati sungai Tello dan pemandangan yang disajikan saat berada di atas perahu bisa bikin mata jadi segar. Deretan pohon nipah sepanjang sungai bisa kita nikmati hingga sampai ke tujuan.

Sedikit cerita tentang Pulau Lakkang, dulunya pulau ini dipenuhi oleh tentara Jepang mendirikan perkampungan sebagai tempat istirahat pada masa penjajahan Jepang di Indonesia. Makanya di pulau ini ada beberapa Bunker Peninggalan Jepang yang masih bisa kita lihat. Bunker adalah sejenis bangunan pertahanan militer, biasanya di bangun dibawah tanah pada masa Perang Dunia I dan II. Pada masa itu penduduk lokal disana hidup berdampingan dengan orangΒ  Jepang yang bermukim di pulau itu. Tapi sekarang orang Jepangnya udah gak ada, tinggal Bunker-Bunker peninggalan mereka saja yang bisa kita lihat sampai sekarang ini.

Pulau ini sangat bersih, udaranya sejuk, dan dijamin gak ada mobil yang lalu lalang disini karena jalan-jalan di pulau ini kecil, hanya bisa dilewati oleh pejalan kaki dan kendaraan roda dua, itupun tidak banyak. Banyak juga pepohonan yang rindang jadi tidak terlalu banyak polusi, hutan bambu dimana-mana. Rumah-rumah tertata rapi, ada rumah panggung, rumah-rumah yang dari batu juga sudah ada, jalanannya juga bersih banget..Β  πŸ˜€

2

Diatas perahu mau menyebrang ke pulau sebelah

Setelah naik perahu 15-20 menit sampailah di tujuan, taaaraaaa…. sampai deh di rumah temanku, ternyata rumahnya dikelilingi dengan empang yang isinya ikan-ikan dan udang-udang ukuran jumbo πŸ˜› Mantaaappp deehh, lalu ayah temanku turun ke empang buat tangkap ikan dan udang untuk kami makan siang, ada juga kepiting segar langsung dari empang lohh… *nikmat mana lagi yang kau dustakan kawan..? πŸ˜› *lebayy… nah, akhirnya kami bikin acara bakar-bakar seafood hasil tangkapan dari empang dan masih segarrr… *abaikan alergi udang duluuu πŸ˜›

Setelah makan siang dan istirahat, kami melanjutkan perjalanan menuju Banker Peninggalan Jepang. Untuk menuju ke sana kami harus naik perahu lagi sekitar 15 menit.

20170101_164735

Papan Tanda sampai di Bunker

20170101_165244

Bunker Peninggalan Jepang

Sayangnya kami datang pas musim hujan, jadi tidak bisa masuk ke dalam Bunker karena agak licin.. warga setempat bilang kalau datangnya lebih bagus pas musim kemarau.. πŸ˜€

20170101_165416

Hutan Bambu

20170101_170346

Empang buat pancing ikan

20170101_170442

Dermaga Pulau Lakkang

20170101_120709

Ada bapak yang habis memancing

20170101_171841

Pemandangan Sungai Tello

 

20170101_120135

Pemandangannya cantik

Nah, itulah perjalanan singkat kami mengunjungi pulau kecil yang ada ditengah kota besar. Bagaimana dengan di kota tempat kalian tinggal? Apa masih ada peninggalan sejarah ditengah kota yang belum terekspos?

Kedai Ice Cream

Halooooo bloggers, selamat hari minggu… mumpung senin besok libur dalam rangka cuti bersama hari natal jadi lumayan bisa leha-leha sebentar deehh πŸ˜€ *sok sibukkk deh loh Put.. Oke, kali ini mau nyampah dulu buat review kedai ice cream yang ada di Makassar. Mumpung masih tinggal di sini saya coba icip-icip di beberapa kedai es krim πŸ˜€

Hayoooo siapa yang gak suka makan ice cream? Dari anak-anak sampe kakek nenek pun suka menyantap hidangan yang satu ini. Beberapa bulan belakangan ini semakin banyak bermunculan kedai ice cream di beberapa sudut kota. Mulai dari Kedai Ice Cream yang hanya buat sekedar nongki-nongki cantik, ngerjain tugas kuliah, ketemu teman lama, sekedar ngikut tren anak-anak muda zaman sekarangg… sampe yang elit pun ada whahhaahaa…. nah tergantung deh sama si isi kantong ataupun selera tinggal pilih mau nongkrong di mana. Kalau saya suka yang murah meriah ajaaa…. wes yang penting gak bikin kantong nyeseeek… πŸ˜›

Setiap kedai ice cream punya keunikan tersendiri dan daftar menu yang beragam, hampir-hampir mirip sihh tapi tetep aja beda tempat pasti beda rasa, yaa kan? πŸ˜€ Ada beberapa kedai Ice Cream yang sempat saya kunjungi buat sekedar coba atau nongki-nongki cantik melepas lelah, nah berikut nama Kedai Ice Creamnya:

HOORAY DESSERT

Kedai ini tidak terlalu besar, cukup menampung sekitar 20 sampe 25 orang aja kalau lagi full pelanggan. Letaknya di Jalan Veteran Utara No. 250 Makassar, sebelum Bank Mayapada Veteran. Nah kalo yang ini jalan kaki 5 menit dari kantor udah nyampe πŸ˜€ Kedai ini baru buka beberapa bulan kalo tidak salah ingat ding.. πŸ˜› Menu Ice Cream disini standar, hanya ada beberapa rasa seperti ice cream durian, vanila, coklat, stawberry tapi yang bikin beda sama kedai yang lain disini topingnya pakai 4-5 macam buah segar dan/atau buah kalengan, sama bisa pilih toppingnya mau rasa apa saja sesuai yang ada di menu. Kalau mau tambah ektra buah lagi bisa, tinggal tambah 5k aja. Harga 1 porsi ice cream di sini 25k. Porsinya lumayan menurut saya cukup besar dan mengenyangkan, kenyangg buaah… πŸ™‚

ES PUTAR PAPABON

Kedai es ini udah ada 2 tapi letaknya berhadapan jalan dengan kedai pertama, sepertinya ini yang paling rame dari kedai yang lain. Letaknya di Jalan Gunung Nona, Makassar. Kedai ini bisa menampung lebih banyak orang dari yang diatas, tempatnyapun enak dipakai buat nongki-nongki cantik pemirsaah πŸ˜€ Disini ice creamnya lebih bervariasi, ada rasa Durian, Alpukat, Blueberry, Chocobiscuit, Melon, Taro (Ubi Ungu), Keju, Coklat, Oreo, BlackForest, Vanila, Snowbar dan Green Tea, selain itu untuk topping juga lebih bevariasi mulai dari chocohips, coco crunch, selasih, flakes, susu bubuk coklat, jelly dan masih banyak lagi tingggal pilih/tunjuk toping mana yang kita mau kombinasikan dengan es putar yang kita pesan. Disini satu porsi es putar bisa pilih 2 macam rasa es putarnya jadi tinggal pilih sesuai selera mameen… πŸ˜€ Selain itu bisa juga ice cream tambah dengan roti, waffle cone, waffle bowl, dan pancake. Harga mulai dari 15k sampai 25k per porsi es.

screenshot_2016-12-25-14-06-50-1

Chocolate Ice with Waffle Bowl, topping serba coklat hehehee

NOMNOM ICE CREAM

Kedai es krim yang ini juga tidak terlalu besar, bolehlah buat tempat nongkrong ala anak muda zaman sekarang ahahhaaa… kalau disini porsi es krim nya lebih kecil dari porsi es krim sebelumnya dan menu toppingnya bervariasi bisa buah-buahan dan juga yang manis-manis ada banyak, tinggal pilih mana kita suka atau mana yang mau di coba. Harga per porsinya mulai dari 18k untuk satu cup mini. Buat sekedar pencuci mulut bisalah yaaa atau buat yang mau makan ice cream tapi gak terlalu banyak ya bisa coba deh hahaha πŸ˜€

 

112

Ice Cream Pancake

Kalau dari favorite saya lebih suka yang nomor dua, ice creamnya lebih bervariasi dan rasanya pas dilidah saya πŸ˜€ Nah itulah kedai ice cream yang sempat saya kunjungi, kalau jalan-jalan ke sini jangan lupa buat singgah icip-icip ice creamnya yaa… Kalau di kota kalian apa kedai ice creamΒ  juga sudah mulai menjamur?

 

Jadi Tante

Hello…. apa kabar semua?

Maaf tulisan kali ini mungkin gak penting-penting amat, tapi rasanya senang banget. Setelah melewati proses yang panjang akhirnya percaya gak percaya saya punya ponakan juga haha… yaelaaahh…. girang amat neng, ini ponakan loh bukan anak kamu. 😁😁 Maklum aja yaa saya suka sekali liat bayi-bayi yang baru lahir, lucu, imut, rasa capek pulang kerja pun sirna kalo liatin bayi. Lah kok gitu? Mana saya tau ahahaa…. tapi itulah yang saya rasakan πŸ˜€ Ini ponakan pertama yang lahir dari keluarga kami (anak dari kakak pertama ku), baby boy lahirnya 25 November kemaren. Yuhuuiii asiiik, ada mainan baru nih.. πŸ˜†

Karena jarak rumah dengan tempat tinggal kakak ku cukup jauh (butuh 45 menit sampe 1 jam berkendara) makanya pas weekend aja saya bisa ketemu si ponakan baru.. sabtu pulang kerja saya mampir nengokin dia dan hari minggunya juga gitu.. kalo ortu saya gimana? Hahaha mereka excited banget boookk…. dalam seminggu bisa 3 atau 4 kali mereka nengokin cucunya sejak dia lahir πŸ˜†πŸ˜† sejak tau si kakak ipar mau lahiran ibu dan ayah saya malah siaganya minta ampun sama kayak kakak pertamaku. Di rumah sakitpun jagain kakak ipar saya sampe dia lahiran, bantu ngurusin perlengkapan si baby, ngajarin kaka ipar saya cara nyusuin bayi dan lain-lain.. lah saya gimana? Saya jadi pendengar setia ajaaa hahahaa lumayan dapet ilmu baru dalam dunia persilatan buat persiapan kalo nanti sudah nikah trus dapat rejeki anak dari Tuhan hihihiiii….

Pas di rumah mereka, Kakak ipar saya malah nyuruh saya gendong anaknya ahahaaa tapi saya belom berani soalnya bayinya kecil, takut saya salah gendong walau ibu sudah ngajarin saya cara gendong bayi yg baru berumur beberapa hari πŸ˜ƒ payaahhh nihh saya hahahaa… saya cuma berani gangguin dia pas lagi bobokk atau lagi membuka mata temenin dia main,paling suka kalau pas dia bangun matanya itu gede’ banget kayak mata kakak saya dan punya lesung pipi.. hahaha nah kalau gendong bayi coba deehh next kunjungan saya memberanikan diri saja.. πŸ˜†πŸ˜†

Sekian…

Ada yang punya pengalaman sama?

20161127_170536

Welcome to The World

Makassar International Eight Festival and Forum 2016

20160910_173913

Haiii….. bloggers, september sudah hampir tengah bulan aja nih πŸ˜€ Moga-moga semua sehat selalu ya. Oke tulisan kali ini saya share tentang event yang baru saja selesai kemaren. Event besar ini kalo gak salah pertama kali diadakan di Makassar, nah bapak wali kota sekarang kereen loh bisa buat Makassar jadi lebih rameee… πŸ˜€ dengan banyaknya kunjungan turis lokal maupun mancanegara. Dari tanggal 8-10 September kemaren ada festival yang diadakan di pusat kota, tepatnya di Pantai Losari yang punya beberapa anjungan pantai. Tujuan festival ini untuk lebih memperkenalkan Makassar alias nama dulunya Ujung Pandang di tengah masyarakat . Di festival ini rame sekali pengunjungnya, mulai dari anak muda cabe-cabean, mahasiswa, pekerja kantoran, turis lokal, bule, ada semua deehh pokoknya ehehee….Dalam festival ini ada kurang lebih 20 negara ikut berpartisipasi membawakan budaya masing-masing seperti dari Amerika serikat, Peru, Australia, Norwegia, Georgia, Belanda, Swiss, Slovakia, Tunisia, Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Thailand, Srilanka, India, Taiwan, Mongolia, Kep. Solomon, Kep. Fiji dan Papua Nugini.

Festival ini punya tema F8 yaitu Festival Food, Flower, Fashion, Film, Fiction Writer, Fussion Jazz, Folk, and Find Art. Pokoknya keren bangeet daahh πŸ˜€ Dari 3 hari itu saya cuman bisa datang pas 2 hari saja, sebelumnya mau singgah ke sana pas jam pulang kerja kok rasanya malas ya ahahaa… jadilah pas saya gak ada kerjaan akhirnya nangkring juga disana. Ternyata bagus festivalnya. Saya suka sekali lihat tari-tarian tradisional, kayaknya enak saja gitu lihatnya kayak ada yang unik.

Di sini, kita masuknya gratis dan bisa nikmati semua event yang ada di dalam kecuali pas lapeerr ato haus beli makan atau minum bayar sendiri yee πŸ˜€ Saya hobinya makan, jadinya saya ke area makanan sebelum ke dekat stage buat liat tari-tarian, atraksi diatas air, naik ke kapal/perahu2 dan lihat lukisan unik. Saya sampe bingung mau makan yang mana soalnya dari makanan khas makassar sampai makanan modern semua ada.Β  Untuk makanan khas makassar ada beberapa yang dijual di sini seperti coto Makassar, konro bakar, sop konro, pallumara, sop sodara, pisang epe’, pisang ijo, jalangkote (mirip pastel), pallubasa, dan mie kering. *aduuhh gagal diet neeh.. πŸ˜€ kalo makanan yang lainnya juga banyak, mulai dari bakso bakar, nasi bakar, bebek palekko, nasi goreng, mie goreng, dan lain-lainnya banyak yang bikin ngilerrr dehh πŸ˜€ Semoga tahun-tahun berikutnya lebih banyak event lagi biar kota ini tambah rameee…. eheheeheee…

Berikut beberapa gambar yang sempat diabadikan dalam festival kemaren..

20160910_171758

Banyak kapal/perahu yang sandar

20160910_171330

Taman bunga berbagai jenis bunga ada di sini

20160910_173555

View dari atas kapal/perahu

20160910_173720

View di atas kapal

20160910_174411

Center Point of Indonesia

20160910_1749291

Bendera negara-negara partisipan

20160910_183131

Stage

20160910_190730

Stage for Band Local Concer

untitledaa

Para penari dan penyanyi pakai Baju Bodo (Baju Adat Suku Bugis/Makassar)

Di hari pertama pembukaan festival ada banyak sekali tarian dari beberapa negara yang ikut berpartisipasi, sayangnya saya tak sempat mengabadikan moment itu saking asiknya nonton yang diatas panggung eheheee…. nah sekian dulu cerita kali ini.. πŸ˜€ bagaimanaΒ  kalau di kota kalian, ada festival seperti ini ?